~ Jazakalloh Khoiron Katsiro atas kehadiran n supportnya dlm acra mabit MQS PI Thn baru 1432 Hijriah, smoga dpt brmanfaat n mnjadi jln amal n elmu. Amiin.. ~
Share

Senin, 11 Januari 2010

Jagalah Allah, Niscaya Dia Menjaga Kamu

oleh Ika Yuniar 

Sumber : eramuslim.com

Seorang teman bercerita tentang indahnya penjagaan Allah. Temanku ini merasakan bahwa orang-orang disekelilingnya diberikan ilham oleh Allah untuk menjaganya dari perbuatan yang tidak membawa manfaat.

Dia bercerita bahwa seringkali teman kantornya mengingatkannya untuk shalat di tengah sibuknya pekerjaan. Selain itu, beberapa kali dia terselamatkan dari memakan makanan haram karena ada yang mengingatkannya. Seorang pelayan toko pernah menolak keinginan temanku ini untuk membeli nasi goreng yang ternyata bercampur daging haram dan di suatu pesta, seorang ibu mengingatkannya untuk tidak memakan suatu hidangan yang juga ternyata tidak halal.

Dia percaya bahwa penjagaan Allah bukanlah suatu peristiwa eksklusif milik para Nabi dan orang-orang shalih, tetapi merupakan milik kita yang benar-benar mengusahakannya.

Temanku meyakini konsep penjagaan Allah yang ditemukan dalam salah satu hadis shahih yang diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Ahmad. Ibnu Abbas ra berkata saya pernah berada di belakang Rasulullah SAW, maka beliau bersabda „hai anak muda, sesungguhnya aku akan mengajarkan kepadamu beberapa kalimat: jagalah Allah, niscaya Dia menjaga kamu. Jagalah Allah, niscaya kamu mendapatinya di hadapanmu. Apabila kamu meminta (sesuatu) mintalah kepada Allah. Apabila kamu meminta pertolongan, minta tolonglah kepada Allah.

Dan ketahuilah, bahwa andaikan seluruh umat manusia berhimpun untuk memberimu suatu manfaat, niscaya mereka tidak akan bisa memberimu manfaat apa pun, kecuali suatu manfaat yang telah ditentukan Allah untukmu. Dan andaikan mereka berhimpun untuk mencelakaimu dengan sesuatu, niscaya mereka tidak akan bisa mencelakaimu sedikit pun, kecuali hal itu memang sudah ditentukan Allah atasmu. Pena-pena telah diangkat, dan lembaran-lembaran telah kering“.

A’idh bin Abdullah Al-Qarni dalam bukunya Agar Dijaga Allah-Jurus Meraih Kesaktian Ilahi (Ihfazhillah Yahfazka) menuliskan bahwa kita dapat mengusahakan penjagaan Allah dengan bertakwa; meninggalkan apa yang Allah benci dan melakukan apa yang Allah perintahkan.

Menurut A’idh bin Abdullah Al-Qarni, cara konkrit yang kita bisa lakukan untuk menjaga Allah adalah menjaga shalat dan menjaga anggota tubuh seperti hati, lidah, telinga, mata dan perut dari perbuatan yang tidak membawa manfaat akan mendekatkan kita dengan penjagaan Allah. Menunaikan shalat tepat waktu, khusyuk dan berjamaah, menjaga hati dari riya, takabur, syirik, nifaq, menjaga perkataan adalah contoh-contoh usaha yang dapat kita lakukan untuk menjaga Allah.

Sebagai ganti dari usaha kita menjaga Allah, Allah akan menjaga agama dan hati kita. Sangat mudah bagi Allah untuk menggerakkan orang-orang di sekeliling kita untuk menjadi pengingat dan penjaga di kala kita lengah dalam urusan agama kita. Sangat mudah juga bagi Allah untuk memelihara kita di segala urusan dunia kita, menghindarkan kita dari segala bencana dan mempermudah segala urusan kita. Dan teramat mudah bagi Allah, untuk menundukkan makhluk-makhluk-Nya untuk membantu hamba yang menjagaNya.

Cerita Shilah bin Asyim di Khurasan, seorang ahli ibadah sekaligus seorang prajurit di bawah pimpinan Qutaibah bin Muslim, dapat menjadi ilustrasi betapa penjagaan Allah meliputi segala sesuatu. Dikisahkan Shilah memiliki kebiasaan untuk menunaikan shalat sunnah di kala semua orang tertidur. Setiap malamnya, dia shalat di tengah rimbunan semak di dekat pasukannya berkemah.

Suatu ketika, ketika Shilah sedang shalat, datanglah seekor singa. Shilah tetap meneruskan shalatnya walaupun singa tersebut mengancam keselamatannya. Dengan tenang, Shilah menyelesaikan shalat dua rakaatnya. Seusai shalatnya, Shilah menengok ke singa itu berujar lantang „Hai singa, jika kamu diperintahkan membunuhku dan memakanku, maka bunuhlah aku dan makanlah aku. Aku tidak membawa senjata apa pun, kecuali penjagaan Allah Taala. Tapi kalau kamu diperintahkan membunuhku, dan tidak pula diizinkan, maka pergilah dan biarkan aku meneruskan shalat“. Dengan izin Allah, singa itu pergi meninggalkan Shilah tanpa melukainya sedikitpun.

Cerita Shilah mungkin saja terjadi di kehidupan kita dalam bentuk lain. Di tengah kesusahan hidup yang kita alami, Allah bisa dengan mudah mengirimkan pertolongan melalui orang-orang di sekeliling kita atau dengan cara yang tidak disangka-sangka. Harga yang harus kita bayar untuk pertolongan dan perlindungan Allah tidaklah mahal. Hanya bermodalkan ketekunan untuk bertakwa, maka Allah akan menjaga kita.

Tidak ada komentar: